Masalah Judi Maori dan Pasifika di Selandia Baru

Di banyak negara di seluruh dunia, latar belakang etnis memainkan peran utama dalam menentukan risiko seseorang menjadi penjudi bermasalah. Di Selandia Baru khususnya, individu keturunan Maori dan Pasifika lebih mungkin mengembangkan kecanduan judi daripada penduduk lokal lainnya.

Menurut statistik, individu Maori 3,5 kali lebih mungkin menjadi penjudi bermasalah official website daripada kelompok etnis lainnya di Selandia Baru. Namun, ini adalah fenomena yang cukup baru; sebenarnya, tidak ada kata Maori untuk ‘judi’. Baru pada tahun 1980-an perjudian muncul sebagai hiburan populer di kalangan komunitas Maori, tetapi pengenalan aktivitas tersebut memiliki dampak yang sangat besar. Kementerian Kesehatan memperkirakan bahwa 1 dari 16 laki-laki Maori dan 1 dari 24 perempuan Maori adalah penjudi bermasalah sementara sepertiga dari populasi berisiko.

Lebih dari 80% penjudi bermasalah Maori pertama kali diperkenalkan ke aktivitas di rumah pada usia dini. Permainan kartu adalah hiburan keluarga yang cukup populer, tetapi bisa berbahaya jika melibatkan uang. Studi menunjukkan bahwa anak-anak yang terpapar perjudian lebih cenderung mengembangkan kebiasaan tidak sehat di kemudian hari – dan itu tampaknya menjadi kasus di komunitas Maori.

Juga diyakini bahwa operator perjudian lokal telah memainkan peran dalam penyebaran kecanduan judi di antara orang Maori. ‘Maraes’ adalah area suci di mana budaya Maori dapat dirayakan, dan di banyak lokasi ini dipajang plakat dan tanda yang mengiklankan komisi lotere lokal dan lembaga perjudian lainnya. Operator kasino juga menggunakan dekorasi mereka untuk menarik individu Maori, menampilkan ukiran dan seni khusus untuk budaya tersebut.

Komunitas Pasifika (termasuk individu dari Samoa, Tonga, Kepulauan Cook, dan Fiji) telah mengalami pergumulan yang sama dengan masalah perjudian di kasino Selandia Baru . Ada lebih sedikit penjudi bermasalah di komunitas ini, tetapi mereka menghabiskan lebih banyak uang untuk wakilnya. Sementara penjudi Maori menghabiskan hampir $2000 untuk aktivitas tersebut setiap tahun, pemain Pasifika menghabiskan $13 000 untuk perjudian setiap tahunnya.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Yayasan Perjudian Masalah Selandia Baru, pengangguran dan tingkat pendapatan rendah harus disalahkan atas tingginya tingkat perjudian bermasalah di komunitas ini Sebuah survei mengungkapkan bahwa orang Samoa dan Tonga berjudi untuk memenuhi kebutuhan keuangan rumah tangga mereka, dan bahwa peningkatan lapangan kerja peluang berpotensi menurunkan tingkat perjudian bermasalah. Kekhawatiran juga telah dikemukakan bahwa ada mesin poker konsentrasi tinggi di daerah berpenghasilan rendah, mendorong lebih banyak individu Pasifika untuk berjudi. Anggota komunitas ini setuju bahwa akses mudah ke pokies kemungkinan berada di balik peningkatan tingkat perjudian bermasalah.

Akar Perjudian

Perjudian ada sejak abad pertengahan di semua tingkat masyarakat dalam berbagai bentuk. Kebebasan terlibat dalam permainan ini sangat tergantung pada keadaan hierarki sosial individu. Perjudian mempertahankan kritik negara dan gereja. Unsur kehidupan masyarakat tradisional termasuk kontes yang disertai dengan pesta pora umum, minum dan taruhan berat.

Bearbaiting dan sabung ayam dalam olahraga darah sangat populer di kalangan petani slot online . Di daerah spektrum sosial lainnya, hiburan pacuan kuda terbatas pada kelas atas. Pacuan kuda dan kepemilikan beroperasi hampir secara eksklusif dalam urusan pribadi untuk sistem patronase kerajaan dan raja. Mereka mengorganisir balapan dan memasukkan kuda untuk bersaing, mempersonalisasi mereka dengan menetapkan nama mereka.

Lotere dimulai pada abad ke-15, dan populer tetapi ilegal secara sewenang-wenang dalam banyak kasus. Bentuk perjudian yang tersebar luas adalah permainan dadu dan itu adalah permainan standar pada periode abad pertengahan. Semua lapisan masyarakat termasuk ulama-meskipun banyak larangan dan larangan, mengejarnya. Saxon, Romawi, dan Denmark memperkenalkan banyak jenis permainan dan gaya bermain, sebagian besar permainan dibagi menjadi dua jenis, penghitung papan bergerak (seperti catur), atau permainan yang didasarkan pada lemparan dadu. Orang Eropa timur memperkenalkan kartu remi menjelang akhir abad ke-13; itu menjadi kegiatan rekreasi dari hiburan elit yang populer di semua kelas sosial.

Pelukis profesional, yang menerima perlindungan dari rumah tangga bangsawan, membuat kartu awal dari gading dan tembaga, kayu dan kartu. Potongan kayu pertama di atas kertas sebenarnya adalah kartu remi. Perjudian adalah penanda status dan kegiatan rekreasi di antara kelompok-kelompok bergengsi. Permainan dan kartu adalah simbol dari iklim budaya dan tatanan sosial di sekitar mereka. Perkembangan mesin cetak pada abad ke-15 memainkan peran penting dalam sejarah kartu dan mengubahnya dari permainan aristokrat menjadi produk yang diproduksi secara massal yang dinikmati oleh setiap lapisan masyarakat.

Negara dan gereja terus-menerus melarang atau membatasi perjudian meskipun popularitasnya semakin meningkat. Dirancang untuk membatasi ekses dari populasi umum mengakibatkan undang-undang yang ditargetkan pada orang miskin dan karena itu tidak merata dalam penerapannya. Larangan yang diberlakukan dari Gereja Katolik ditujukan untuk menjauhkan orang dari kegiatan yang tidak berguna dan bersifat pragmatis terhadap pengerahan tenaga yang terorganisir seperti olahraga. Tujuannya adalah untuk menggalang tenaga kerja menjadi tentara pribumi, yang menjadi keuntungan bagi iklim Abad Pertengahan yang penuh kekerasan.

Bermain kartu dilarang pada hari kerja sejak 1397, dan dikritik lebih lanjut. Kritik terhadap perjudian terus berlanjut dan penekanan bergeser ke efek kekacauan dalam masyarakat rasional yang ditujukan terutama pada massa populasi, orang miskin. Perundang-undangan pada abad ke-17 dan ke-18 berusaha untuk memberantas perjudian dari populasi massal, dengan cara fiskal mengenakan pajak pada dadu dan kartu, membebankan biaya masuk pacuan kuda yang besar dan meningkatkan harga tiket lotere.

Negara-negara Eropa juga memperkenalkan undang-undang yang membatasi perjudian publik untuk dilakukan di tempat berlisensi dan pemberian lisensi terbatas kepada kelas atas dan anggota bangsawan. Orang miskin dibatasi untuk bermain perjudian kedai minuman ilegal tanpa izin sementara kelas atas bebas untuk berbagai permainan. Dalam beberapa tahun terakhir telah ada diagnosis kondisi kecanduan judi, yang merupakan penyakit progresif, dimulai sebagai aktivitas rekreasi kemudian menjadi destruktif dengan konsekuensi mental, spiritual dan fisik. Simbol utamanya adalah hilangnya kendali melalui kecenderungan ke arah risiko yang lebih besar.

Berjudi secara berlebihan menyebabkan depresi, kecemasan, ketegangan otot, sakit kepala, dan kelelahan. Banyak pecandu bahkan terlibat dalam kegiatan kriminal untuk mendanai kebiasaan tersebut.

Panduan Anda untuk Bonus Kasino Online

Bonus kasino online yang diberikan kepada pemain baru sering disebut sebagai bonus sambutan. Ada tiga jenis bonus kasino online selamat datang yang lazim di industri. Yang pertama adalah bonus setoran. Setelah pemain melakukan setoran pertamanya, kasino menawarkan jumlah yang sesuai sebagai bonus kasino online. Ini ditawarkan sebagai persentase dari deposit pemain dengan jumlah maksimum. Jenis bonus sambutan kedua adalah bonus tanpa setoran. Dalam hal ini pemain tidak diharuskan untuk melakukan setoran apa pun tetapi mendapatkan bonus di muka. Tujuan dari bonus ini adalah untuk memungkinkan pemain merasakan permainan. Bonus tanpa setoran jauh lebih kecil dari bonus setoran. Jenis bonus sambutan ketiga tidak diberikan sebagai uang tunai tetapi sejumlah putaran gratis pada permainan slot populer. Para pemain bisa menyimpan kemenangan, jika ada, sebagai bonus.

Bonus kasino online yang diberikan kepada pemain templeturmeric.com yang ada dikenal sebagai bonus isi ulang. Reload bonus biasanya merupakan bonus setoran di mana para pemain harus terlebih dahulu melakukan setoran. Bonus ini memiliki batas mingguan atau bulanan. Di banyak kasino online, bonus isi ulang ditautkan ke status VIP pemain. Semakin tinggi status, semakin besar persentase atau batasan yang terlibat.

Bonus kasino online yang sangat umum adalah bonus Refer A Friend. Popularitas dari mulut ke mulut sangat penting untuk kasino online. Oleh karena itu, kasino memberikan kompensasi kepada pemain yang merekomendasikan kasino kepada teman-teman mereka. Kebanyakan kasino menawarkan bonus sekaligus untuk setiap teman yang dibawa pemain. Bonus diberikan setelah teman membuka akun uang nyata dengan kasino dan melakukan setoran yang diperlukan.

Ada beberapa syarat dan ketentuan yang terkait dengan bonus kasino online dan pemain perlu membacanya dengan cermat. Kegagalan untuk mematuhi persyaratan dapat menyebabkan penyitaan bonus. Yang paling penting dari ini adalah persyaratan taruhan. Ini menentukan berapa kali bonus harus dipertaruhkan sebelum kemenangan dapat diuangkan. Mereka juga menentukan permainan di mana taruhan ini harus dilakukan dan kerangka waktu untuk menyelesaikan taruhan ini.